on on Hits: 90

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 9 Februari 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Berapa banyak kali manusia punya konsep, pemikiran lebih cepat lebih baik. Ketika kita berada dalam konsepnya Tuhan, menanti-nantikan Tuhan, ijinkan Tuhan yang bergerak untuk kita—walaupun caranya tidak populer, jangan coba selesaikan permasalahan, kesalahan dengan kekuatan sendiri, dengan tindakan yang kelihatannya heroik dan penuh tanggung jawab.

Yudas. Matius 27:3 - Pada waktu Yudas, yang menyerahkan Dia, melihat, bahwa Yesus telah dijatuhi hukuman mati, menyesallah ia.... Yudas tahu firman, ia berpikir dialah yang bertanggung jawab atas kematian Yesus, bukankah firman Allah telah menulis nyawa ganti nyawa (Ulangan 19:21). Karena itu hukum Taurat harus ditegakkan, Yudas coba menebus kesalahannya sendiri dengan menggantung diri. Hukum Taurat tidak pernah membawa seseorang pada kesempurnaan (Ibrani 7:13). Justru oleh hukum Taurat orang mengenal dosa, bukan Taurat tidak sempurna, tapi Allah ingin menunjukkan manusia tidak bisa menebus kesalahannya dengan kekuatan sendiri, manusia butuh Juruselamat.

on on Hits: 95

Ringkasan Khotbah Minggu Pagi, 2 Februari 2020 – Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Fakta bisa berubah, yang tinggal kekal adalah firman. Jangan andalkan fakta. Kesetiaan Tuhan adalah perisai dan pagar tembok.

Yesaya 40:31, tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.” Bagi yang menantikan Tuhan, ada kekuatan baru.

Mazmur 40:2,Aku sangat menanti-nantikan Tuhan, belajar dari Daud, ia lebih menantikan Tuhan, bukan jawaban Tuhan. Manusia umumnya menjadi kecewa saat jawaban Tuhan tidak sesuai dengan penantian kita.

Mazmur 25:21, Ketulusan dan kejujuran kiranya mengawal aku, sebab aku menanti-nantikan Engkau. Saat menantikan Tuhan, kita bisa mendapatkan ketulusan, kejujuran, dan integritas. Ingat Wahyu 22:12, “… and my reward is with me...” [KJV] upah Tuhan ada bersama dengan Tuhan. Bila kita menantikan Tuhan—bukan upahnya, kita akan mendapatkan ketulusan dan kejujuran.

on on Hits: 136

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 26 Januari 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Yeremia 17:5-8 – ... [17:7] Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN! [17:8] Ia akan seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan yang tidak mengalami datangnya panas terik, yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah.

Ada satu perbedaan ketika orang mengandalkan manusia atau kekuatannya sendiri, dengan orang yang mengandalkan Tuhan. Orang yang mengandalkan manusia atau kekuatannya sendiri ada di bawah kutuk. Sedangkan orang yang mengandalkan Tuhan, percaya firman, ia sedang ada di bawah kuasa berkat. Kemampuan kita terbatas, namun bila kita mengandalkan Tuhan, kita bisa saja menghadapi situasi kering (realita alamiah) tapi kita alami kuasa Kerajaan Sorga di bumi.

on on Hits: 127

Ringkasan Khotbah Minggu Siang, 19 Januari 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

1 Petrus 5:7-10, “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu. Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya. Lawanlah dia dengan iman yang teguh, sebab kamu tahu, bahwa semua saudaramu di seluruh dunia menanggung penderitaan yang sama. Dan Allah, sumber segala kasih karunia, yang telah memanggil kamu dalam Kristus kepada kemuliaan-Nya yang kekal, akan melengkapi, meneguhkan, menguatkan dan mengokohkan kamu, sesudah kamu menderita seketika lamanya.

Waktu kita serahkan kekuatiran kita, Dia yang memelihara, Dia juga peduli. Dia tahu musuh kita adalah Iblis. Manusia selalu berpikir bahwa manusia adalah korban dari setan, korban dari masalah, atau korban dari situasi. Padahal sebetulnya, Iblis tidak lebih berkuasa. 1 Petrus 5:8 menyatakan, Iblis digambarkan seperti singa yang mengaum-aum. Bila Iblis lebih berkuasa, ia tidak perlu mencari orang-orang yang akan ditelan. Dan karena itulah, tidak semua bisa ditelan oleh Iblis. Ia hanya menelan yang lebih percaya aumannya dibandingkan firman. Percaya firman, maka firman itu lebih berkuasa dibandingkan fakta.

on on Hits: 104

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 12 Januari 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Jalani hidup setiap hari dengan visi dari Tuhan. Masihkah kita berdoa, berhubungan dengan Tuhan. Doa menjadi gaya hidup bergantung pada Tuhan. Ketika kita berdoa, doa punya hasil yang dahsyat. Yakobus 5:16 - ... The earnest prayer of a righteous person has great power and produces wonderful result [NLT]. Doa yang sungguh-sungguh dari orang benar punya kuasa yang besar dan memproduksi hasil yang ajaib.

Daud—sejak dari tidak punya apa-apa bahkan sampai ia diangkat Tuhan menjadi raja, Daud tetap punya gaya hidup berdoa. Yesaya 30:7 - ... Their strength is to sit still [KJV]. Ketika duduk diam-diam, itu terletak kekuatanmu. Tapi seringkali ketika berdoa, beribadah, dianggap menganggur. Datanglah beribadah/berdoa bukan kalau punya waktu senggang. Saat duduk diam-diam, Allah sedang kerjakan sesuatu yang besar.

Pesan Gembala

Ps. Andrew M. Assa

Haleluyah.  Let not your heart be troubled: you believe in God, believe also in me.  

Awal tahun 2020 dimulai dengan bencana di ibukota, gangguan teritori NKRI di Kepulauan Natuna, wabah Corona, sampai kepada klaim sekelompok orang tentang kerajaan atau kekaisaran.  Belum lagi (mungkin) laporan internal perusahaan kita yang melukiskan “jeblok”nya penjualan tahun 2019, atau kenyataan usaha kita yang tidak menguntungkan, serta kenyataan di depan mata yang makin mengkuatirkan kita.   Atau mungkin saja kita mengalami hari-hari rutinitas yang biasa saja bahkan cenderung membosankan, sehingga kita menjalani keseharian tanpa visi lagi hanya sekedar berlalu begitu saja.  Tidak heran, itu membuat kita kecewa dengan keadaan kita dan cemburu dengan keadaan serta keberuntungan orang lain.

Tetapi Yesus sampaikan Firman Allah ini, dan bila Ia berfirman, Dia bersungguh-sungguh dengan perkataan-Nya.  Mengapa Ia tawarkan untuk percaya kepada Allah dan percaya kepada-Nya, sebab  “Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung, kesetiaan-Nya ialah perisai dan pagar tembok. Engkau tak usah takut terhadap kedahsyatan malam, terhadap panah yang terbang di waktu siang, terhadap penyakit sampar yang berjalan di dalam gelap, terhadap penyakit menular yang mengamuk di waktu petang.Walau seribu orang rebah di sisimu, dan sepuluh ribu di sebelah kananmu, tetapi itu tidak akan menimpamu.” 

Bukankah di tahun ini kita memasuk Tahun Rajawali, dimana Tuhan sedang membawa kita untuk naik terbang tinggi mengatasi “badai”.   Rentangkanlah sayap iman kita, dan ijinkan semua peristiwa yang terjadi justru seakan menjadi airstream (aliran udara) yang mengangkat kita terbang lebih tinggi lagi.  Dan kita melakukannya dengan mata yang tetap tertuju kepada Surya Kebenaran kita, Yesus Kristus.  Maka kita akan alami bahwa Dia justru sedang membawa kita ke tempat yang selama ini belum pernah kita bayangkan, Dia membawa kita ke tempat dimana penyediaan-Nya selalu tersedia bagi kita dengan melimpah.  Tiang Awan akan menudungi kita di tengah teriknya situasi dunia ini, namun juga Tiang Api akan memberi kehangatan serta menerangi ketidakpastian di hadapan kita.  Kita bisa melangkah dengan iman, dalam pimpinan terang Firman-Nya.

Tuhan sedang membawa kita makin intim dengan-Nya dan membawa kita masuk ke Tanah Perjanjian, dimana seluruh janji Allah tergenapi dalam kehidupan kita dan seluruh keluarga kita.

Kamu sendiri telah melihat apa yang Kulakukan kepada orang Mesir, dan bagaimana Aku telah mendukung kamu di atas sayap rajawali dan membawa kamu kepada-Ku.  Jadi sekarang, jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan firman-Ku dan berpegang pada perjanjian-Ku, maka kamu akan menjadi harta kesayangan-Ku sendiri dari antara segala bangsa, sebab Akulah yang empunya seluruh bumi.

Semangat jalani Tahun Rajawali ini sebagai harta kesayangan-Nya, jalani dengan iman. Tuhan memberkati dan melindungi kita.

 

Rhema Hari Ini

Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. 

Yohanes 1:3

Di dalam nama Yesus ada jaminan kekal, DIA membuat segala sesuatu baru karena DIA sanggup melakukannya.