on on Hits: 93

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 6 September 2020 – Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Mengapa orang berani menghampiri tahta kasih karunia? Karena ada penebusan. Hanya Imam Besar yang dapat masuk ke ruang Mahakudus, satu tahun sekali. Ia lebih dulu menguduskan dirinya dengan menyembelih lembu, dan menguduskan seluruh umat. Yesus, bukan Imam Besar menurut peraturan manusia, karena Dia keturunan Yehuda bukan Lewi. Yesus Imam Besar yang menggunakan darah-Nya, Ia mempersembahkan diri-Nya sendiri yang dapat selamatkan kita dengan sempurna. Ibrani 4:16, “Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.” Menurut perhitungan hukum Taurat, kita tidak masuk. Tapi karena kita memiliki Imam Besar, kita menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran. Roma 5:17, “Sebab, jika oleh dosa satu orang, maut telah berkuasa oleh satu orang itu, maka lebih benar lagi mereka, yang telah menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, akan hidup dan berkuasa oleh karena satu orang itu, yaitu Yesus Kristus.

on on Hits: 122

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 30 Agustus 2020 – Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Yesaya 8:6 - "Oleh karena bangsa ini telah menolak air Syiloah yang mengalir lamban, dan telah tawar hati terhadap Rezin dan anak Remalya, [“Karena penduduk Yerusalem merencanakan untuk menolak air Syiloah yang mengalir dengan lamban (gambaran tentang kasih dan pemeliharaan TUHAN) dan sangat mengharapkan kedatangan Raja Rezin dan Raja Pekah putra Remalya untuk menolong mereka – FAYH].

Ini terjadi pada zaman Raja Ahas (ayah Raja Hizkia) ketika sedang menghadapi kenyataan mereka kesesakan, sayangnya dia tahu firman tetapi menganggap pertolongan Allah lamban. Air Syiloah yang dianggap mengalir lamban, air ini mengalir sampai ke kolam Siloam. Ketika Yesus sembuhkan seorang yang buta, Yesus mengaduk tangan dengan ludah-Nya dan Yesus berkata, “Basuhlah dirimu di kolam Siloam, maka engkau akan sembuh.” Tapi rupanya seringkali cara Allah itu dianggap lamban, tidak heran Raja Ahas mulai berharap pada kekuatan manusia.

Habakuk 2:3, kalau cara Tuhan sepertinya lamban, tetaplah menantikan Tuhan karena penggenapan janji Allah itu tidak bertangguh dan tidak akan menipu.

on on Hits: 108

Ringkasan Kotbah Minggu Pagi, 23 Agustus 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Jangan remehkan setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup kita. Seringkali peristiwa kecil membawa kita pada perkenanan Tuhan. Zakharia 4:10, “Sebab siapa yang memandang hina hari peristiwa-peristiwa yang kecil, mereka akan bersukaria melihat batu pilihan di tangan Zerubabel. Yang tujuh ini adalah mata TUHAN, yang menjelajah seluruh bumi." Jangan memandang hina peristiwa kecil, karena ada batu pilihan yang Tuhan taruh. Mata Tuhan menjelajah seluruh bumi, Tuhan tahu kondisi kita. Dalam terjemahan FAYH, Zakharia 4:10, “ Janganlah memandang hina permulaan yang kecil ini karena TUHAN bersukacita melihat pekerjaan itu telah dimulai dan melihat tali unting (bandul pengukur tegak lurus) berada di tangan Zerubabel. Karena ketujuh pelita itu menggambarkan mata TUHAN yang melihat kemana-mana ke seluruh dunia.” Kadang orang memandang remeh peristiwa rutin. Kita tidak pernah tahu, peristiwa kecil seperti tali unting, yang mengawali sebuah peristiwa besar, bagaimana Tuhan memulai pekerjaan besar.

on on Hits: 72

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 16 Agustus 2020 Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Mazmur 65:5 - Dengan perbuatan-perbuatan yang dahsyat dan dengan keadilan [righteousness] Engkau menjawab kami, ya Allah yang menyelamatkan kami [O God of our salvation], Engkau, yang menjadi kepercayaan segala ujung bumi dan pulau-pulau yang jauh-jauh;

Ketika kita merayakan 75 tahun Indonesia merdeka, kalau kita melihat dinamika bangsa ini sedang bergejolak dalam segala hal. Lalu apa yang harus kita kerjakan? Berapa banyak kali orang bersikap apatis. Ketika Proklamator kita melihat situasinya tidak memungkinkan, saat itu Indonesia dalam masa transisi, tapi mereka mulai memproklamirkan kemerdekaan. Dan itu merubah situasi. Terlebih lagi ketika kita memproklamirkan, memperkatakan firman Allah. Ingat, tugas kita hanya memperkatakan firman Allah. Yesaya 55:11 - demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya.

Perkatakan yang kita imani dimana pun kita berada, bahkan dalam situasi buruk sekalipun. Apa yang kita perkatakan bisa berhasil?

on on Hits: 109

Ringkasan Khotbah Minggu Sore, 9 Agustus 2020 – Oleh Pdt. Andrew M. Assa

Kalau kita masih ada, ini adalah bukti kesetiaan Tuhan. Bapa kita adalah Bapa yang setia. Percaya pada Bapa yang memberikan kesempatan pada kita. Ibrani 4:16, “Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.” Yesus sudah memberikan jalan untuk pendamaian. Ibrani 4:14, Imam Besar kita bukan keturunan Harun, yang harus membawa darah lembu jantan, tetapi Dia bawa darah-Nya sendiri.

Dia adalah Bapa yang setia, bukan bapa pendusta. Allah selalu memberikan yang terbaik. Percayalah pada hati-Nya.

Pesan Gembala

Ps. Andrew M. Assa

Tahun Gandum dan Anggur. 

Kita baru saja melewati tahun 2020 dalam kondisi di tengah Pandemi Covid 19 yang masih belum mereda.  Hampir seluruh bagian kehidupan umat manusia terkena imbasnya dan alami masa yang sukar.  Majalah TIME bahkan dalam edisi terakhir menuliskan di sampulnya, “2020 the worst year ever”.  Hal yang sama juga dialami oleh kita umat Tuhan, bisa saja keluar ungkapan dari mulut ini, sebagaimana tertulis dalam  Mazmur 4:7a Banyak orang berkata: "Siapa yang akan memperlihatkan yang baik kepada kita?"   Apakah ini membuat kita putus asa dan kehilangan harapan?  Saat kenyataan hidup mengecewakan, masih ada Firman Allah yang membangkitkan iman.  Firman Allah sanggup mengadakan dari tidak ada menjadi ada.

Bukankah kalau sampai saat ini kita masih ada, itu semua karena kemurahan Tuhan.  Bisa saja kondisi faktual nampaknya “semakin buruk” tetapi apakah kondisi spiritual kita dan kedewasaan rohani kita juga “semakin buruk”?  Dapatkah kita melihat, bahwa justru di saat seperti ini kita makin bergantung dan mengandalkan Tuhan.  Dan saat kita benar-benar andalkan DIA, tidak akan DIA abaikan, serta DIA tak pedulikan kita.   

“Biarlah cahaya wajah-Mu menyinari kami, ya TUHAN!”  (ay.7b) ini adalah permohonan dari pemazmur.  Dan keyakinannya terhadap Allah digambarkan dalam:

“Engkau telah memberikan sukacita kepadaku, lebih banyak dari pada mereka ketika mereka kelimpahan gandum dan anggur.” (ay.8)

Ketika kita harus lewati “Tahun Gandum dan anggur”  bukan berarti hidup itu tanpa masalah, tetapi sebagaimana yang dialami pemazmur, kenyataan yang sama dialami oleh umat Allah yang dituliskan dalam Zakharia 9.

Tuhan berjanji  dan bersungguh-sungguh akan memulihkan, dan janjiNya itu dimeteraikan dengan darah perjanjian-Nya sendiri (Zak. 9:11).  Tuhan akan membalikkan keadaan, bahkan berkat dua kali ganda DIA janjikan (ay.12).

Adakah kita masih menanti-nantikan DIA atau justru kita menanti-nantikan hal yang lain.  Nabi Yesaya pernah menuliskan,  Tidak ada telinga yang mendengar, dan tidak ada mata yang melihat seorang allah yang bertindak bagi orang yang menanti-nantikan dia; hanya Engkau yang berbuat demikian.   Nubuatan nabi Yesaya inilah yang dikutip oleh Rasul Paulus dalam 1 Korintus 2:9.

Pertanyaannya sekarang, masih percayakah kita kepada Tudan dan FirmanNya?  Atau kita mulai apatis serta menyerah pada keadaan.  Ganti menyerah pada situasi kondisi, menyerah saja kepada Allah yang hidup.  Raja Yosafat pernah hampir menyerah pada keadaan,   “Karena kami tidak mempunyai kekuatan untuk menghadapi laskar yang besar ini, yang datang menyerang kami. Kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan, tetapi mata kami tertuju kepada-Mu."  Tapi Yosafat ambil pilihan, menyerah hanya pada Allah saja.

Kabar baiknya, kita mungkin tidak tahu bagaimana cara Allah untuk menjawab doa kita dan memulihkan semua ini, tetapi satu kepastian kita adalah kawanan domba umatNya.  DIA tahu cara terbaik menyelamatkan kita (Zak. 9:16)  dan hasilnya sudah tertulis dan dinubuatkan “Sungguh, alangkah baiknya itu dan alangkah indahnya! Teruna bertumbuh pesat karena gandum, dan anak dara karena anggur.”  Zakharia 9:17.  

Bila Firman Allah ini tinggal dalam kita dan menguasai roh, jiwa, tubuh kita (sebagaimana Maria berkata: jadilah padaku seperti perkataanMU) maka kita akan melihat dan alami penggenapannya.   

Roma 9:28 Sebab apa yang telah difirmankan-Nya, akan dilakukan Tuhan di atas bumi, sempurna dan segera."

 

Rhema Hari Ini

Kata-kata ini, yaitu "hal ini diperhitungkan kepadanya," tidak ditulis untuk Abraham saja, tetapi ditulis juga untuk kita; sebab kepada kita pun Allah memperhitungkannya, karena kita percaya kepada Dia,

Roma 4:23-24

Janji Firman Tuhan bukan hanya bagi tokoh-tokoh Iman, tetapi bagi kita juga yang mau percaya.